Skip to main content

NOMBOR

 Kosong.
Sifar.
Hanya nombor yang kau rasakan.
Rasa sepenuh hati pabila tiada sesiapa disisi.

Satu.
Sa-tunggal.
Tidak kau peduli tika kau dalam paras berduka.
Sa esa Dia kau tidak pernah nampak.

Dua.
Pasangan.
Tidak kau endah akan kehadirannya dari dulu.
Ibu bapa yang kau lupa mereka memahami setiap inci diri itu.

Jamak.
Infiniti jumlah-totalnya.
Yang lempar bahu, tangan untuk digapai.
Butuh mereka, tapi ditolak-buta kehadirannya.

Mahu apa kau sebenarnya pada mereka yang hadir?
Hanya untuk dipersalahkan, bila kau rasa sunyi?
Sedarlahh walau seketika;
Mereka sentiasa ada pada bila kau mahu.


p/s : kalau sudi nak komen pasal hasil tulisan saya. :)
terima kasih .

Comments

Popular posts from this blog

You

Just want a night with you to count the star.Sambil baring berlapikkan pasir pantai mendengar deru ombak.Pada bila mana hanya hati kita yang berbicara.The way is just a hope.

Aku

Aku pelik.
Pelik macam mana orang boleh buat keputusan.
Aku keliru.
Keliru nak tentukan apa dalam hidup aku.Sometimes people just saying that "life is easy like an abc". But why im still cant to decide what i want to do in my life? What i want to be? Buntu.
Penat.
Celaru.
Semak.Kadang-kadang aku campak je diri ini ikut apa yang diatur. Tapi aku nak jadi orang luar biasa.Life is hard.
Life is rough.Never take it easy.Hope i strong enough to change myself.
Good luck to myself.

Manusia bodoh pada hati

Ya berambus lagi senang dari tunggu. Tapi sampai hati ke kau nak tengok dia sedih? Tak bukan? Sebab dalam hati kau, kau sayang dia. Kau tak nak tengok orang yang kau sayang sakit. Sakit sebab hilang kau yang sebelum ni dia tak peduli. Bagi kau cukup nampak dia tersenyum tanpa perasan kehadiran kau. Benda paling susah nak lawan adalah hati. Pandai mana kau, kuat mana kau tunjuk.... Masih lemahnya pada hati. Masih sakit pun pada hati. Such a loser. Tak berani jujur. Bodoh. Jadi derita kau pilih, jadi hadaplah.